Balita Palestina Penderita Kanker Meninggal di Libanon

Spirit of Aqsa – Lebanon | Balita Palestina berusia tiga tahun, dari kamp pengungsi Palestina di Lebanon, meninggal setelah gagal mendapatkan akses pengobatan untuk penyakit leukemia yang dideritanya.

Kelompok Kerja untuk Suriah Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keluarga Maria Tamer Abu Azara – yang berasal dari Palestina – telah dipindahkan dari rumah mereka di Suriah ke Lebanon, mengetahui kondisi putri mereka setelah tiba sebagai pengungsi.

Dokter di Rumah Sakit Ghassan Hammoud Lebanon memberi tahu orang tua Maria bahwa putri mereka perlu ditempatkan di ruang perawatan intensif untuk menyelamatkan hidupnya, namun pihak keluarga itu tidak mampu membayar perawatannya. Meskipun hal ini telah menarik organisasi kemanusiaan untuk menyalurkan dana mendesak, dukungan yang muncul tetap minim.

Pengungsi Suriah dan Palestina di Libanon menghadapi hambatan besar untuk mengakses layanan kesehatan yang memadai, dengan kesenjangan dana yang menyebabkan keterlambatan dalam perawatan untuk banyak penyakit. Mereka Sering dipaksa untuk tinggal di kamp-kamp kumuh dengan infrastruktur yang buruk, penyakit menyebar cepat, sementara pusat-pusat kesehatan terkadang terlampau jauh untuk mengakses perawatan rutin.

Libanon juga dituduh mengabaikan manajemen kamp-kamp pengungsi dalam upaya untuk mendorong para pengungsi untuk kembali ke rumah mereka yang sekali lagi berada di bawah yurisdiksi rezim Suriah, meskipun ada risiko pembalasan dari Damaskus.

Pada bulan November, pejabat kesehatan dengan badan amal Libanon Al-Irshad Wal Islah mengatakan kepada wartawan dari kantor berita Suriah Zaman Al-Wasl bahwa mereka telah menyaksikan beberapa kasus di mana wanita mengalami keguguran tanpa alasan yang jelas, yang dicurigai mereka terjatuh di tempat-tempat persediaan air di kamp. Meskipun meminta pihak berwenang setempat untuk memperbaiki infrastruktur air, polisi Libanon malah menangkap wartawan yang telah melakukan penyelidikan, menahannya selama beberapa hari sebelum membebaskannya tanpa tuduhan.

Share:

Comments

comments